Beda? Bisa!!!

Kalo gue cari orang yang punya kesamaan sama gue, ya mending gak usah repot cari orang. Gue pacarin aja sekalian diri gue sendiri. Tapi khan bukan gitu caranya

Gue seringkali (sedikit) jengah ketika dicurhatin sama temen, yang naksir seseorang tapi urung karena melihat terlalu banyak perbedaan. Takut nantinya gak cocok, katanya.
Hadeh

Dan gue lebih jengah lagi kalo ada yang menggunakan perbedaan ini buat jadi alasan pisah sama pasangan, yang padahal mungkin sudah sama-sama berjuang untuk hubungan yang mereka punya.
Butuh bantuan timpuk??

Gak usah jauh-jauh kasih contoh pake ngomongin orang lain yang gue sendiri gak tau persis cerita apa yang mereka punya, di depan dan di balik layar.
Gue aja, deh
Sama Tutmak
Yang udah sinis mikir ini postingan pamer, silakan tutup browser, jaga hati

Kalo nyari kesamaan Tutmak sama gue, aduh, sudahlah, palingan ketemunya cuma sebatas “Kami sama-sama suka ngopi”, itupun buat dia sudah harus dibatasi karena asam lambungnya agak bermasalah.

Tapi lain dari itu, beneran, kalo ngikut trend artis yang “beda prinsip” dikit udah minta cerai, mungkin kita udah bubar jalan. Atau mungkin malah gak sempet jadian.

Masalah kerja.
Buat dia, apa yang bisa dikerjakan sekarang, gak perlu nunggu besok buat dikerjain. Besok bakal ada lagi dan lagi kerjaan yang nuntut buat dikerjain.
Buat gue?
Yang bisa dikerjain besok ya besok aja. Kerjaan kalo diturutin mah kagak bakal ada abisnya.
Pernahkah kita ribut soal ini?
OFF COURSE!!!

Masalah duit — hati-hati, ini perkara sensi —
…….
gak jadi, deh
ini biar jadi obrolan kami berdua aja
Hahahahahahahahahaha

Perkara masa depan
Buat dia, masa depan itu gak pernah tau gimana nantinya. Persiapkan diri dengan menabung yang disiplin, kerja yang bener dan segala perencanaan yang matang.
Buat gue? Masa depan gak ada yang tau. Jadi, nikmati selagi bisa. Sapa tau besok udah gak bisa nikmati hidup lagi meski punya ini itu.
biasanya kalo ngomongin ini, berujung gue disewotin —

Masalah privacy
Buat dia, ketika sudah memutuskan untuk membangun sebuah hubungan, dia akan membuka pintu privasi lebar-lebar. Tidak semua, tentu. Tapi pada banyak hal. Termasuk handphone dan jumlah tabungannya (yang dipersiapkan buat kami).
Buat gue? Punya pasangan bukan berarti gak punya ruang aman!

Masih sangat banyak lagi beda di antara kami. Kalo gue ungkap semua disini, kasian kuota kalian. Abis kebanyakan. Wong masalah prinsip pencet klakson kalo gi nyetir aja kita beda, koq!
Tapi ya itu.
Kami bisa.
Kami sama-sama belajar.
Dan kami sama-sama patuh pada satu kata : RESPEK!

Udah sama-sama gede, udah harus saling sadar bahwa masing-masing sudah memiliki pengalaman hidup masing-masing yang menjadi dasar prinsip hidupnya.
Bahkan kami bisa sama-sama jalan dengan prinsip masing-masing.

Perkara privasi, misalnya. Gue aja gak demen privasi gue dijamah. Gue gak demen ruang aman gue dipijak. So? Gue juga respek ke diri gue sendiri dengan tidak menjamah area-areanya yang gue anggap sebagai area aman. Gue gak buka-buka hapenya, ATMnya, meski gue tau gimana dan apa kodenya. Dan sejauh ini dia gak pernah minta gue untuk “membuka” buat dia, area aman gue.

Atau masalah duit, sepanjang masih mampu untuk menunaikan segala upaya yang diperlukan dalam hubungan kami, ya jangan gugat sistem kerja dan sistem keuangan masing-masing.

Dan kami juga sama-sama (memaksa diri) untuk patuh : TRY TO THINK ON OTHER SIDE!
Ketika dia ngomong sesuatu, ya gue sebisa mungkin coba berpijak pada satu landasan pikiran yang sama dengan dia. Meski kadang-kadang juga sempet-sempetnya nyempilin “kalo menurut gue, sih”, ya itu namanya manusiawi.

Seriously, ya. Kalo cuma sibuk mencari kesamaan-kesamaan dalam membina sebuah hubungan, ampe Marshanda akur sama ibunya juga gak bakal nemu yang bisa bener-bener sama.
Gak guna juga.
Jangankan pasangan yang notabene orang lain. Wong bayi kembar aja tumbuhnya beda, koq.
Hey… perbedaan itu memperkaya. Meski mungkin kedengarannya klise, tapi memang bener! Kita bisa belajar dari banyak perbedaan yang ada.

And the worst of all?
Kalo sampe perbedaan itu bikin minder. Kalo perbedaan itu kamu pikir sebagai titian jenjang yang menempatkan dia jauh di atas, dan kamu di bawah.
Dude, you lose all!

So, terima, sikapi, jembatani.
Beda?
Bisa!!!


2 thoughts on “Beda? Bisa!!!

  1. tergantung orangnya
    kalau udah nyaman malah perbedaan itu ga berasa karena ada toleransi
    seperti misal aku yang ga suka nonton film melow
    mesti nemenin sahabat aku nonton ya aku temenin meski ngantuk
    dan dia juga begitu meski ga suka nonton action pasti nemenin meski kesadarannya di ambang batas
    alasan beda prinsip kaya artis”?
    itu sih karena hubungan di dasarkan banyak persyaratan.
    menurut gue tapi.. haha

Wanna say something??? Don't be hesitated, please :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s